oleh

4 Orang Tewas Ketika Pendukung Donald Trump Melakukan Menyerbu Capitol AS

Amerika Serikat-Indoglobe News

Setidaknya empat orang tewas di atau dekat Capitol AS ketika pendukung Presiden Donald Trump melakukan kerusuhan dan mengepung badan legislatif federal, kata polisi Rabu (6/1/2021).

Polisi sebelumnya telah mengkonfirmasi kematian seorang wanita yang ditembak, dan Kepala Polisi D.C. Robert Contee lebih lanjut menjelaskan bahwa dia ditembak oleh petugas Polisi Capitol yang berpakaian preman.

Wanita itu, yang belum diidentifikasi pihak berwenang “dibawa ke rumah sakit setempat di mana, setelah semua upaya penyelamatan gagal, dia dinyatakan meninggal,” kata Contee.

“Ini adalah kejadian tragis dan saya menyampaikan belasungkawa kepada keluarga dan teman korban,” tambahnya.

Sementara Kepolisian Capitol adalah badan penegakan hukum yang terpisah dari departemen kepolisian Washington D.C., yang terakhir tetap akan meluncurkan penyelidikan internal terhadap penembakan itu seperti yang dilakukan untuk semua penembakan yang melibatkan polisi di ibu kota negara.

Baca Juga  Momentum Hari Buruh Internasional SBSI Dan FORKOPIMDA Kabupaten Sukabumi Implementasikan Kegiatan Sosial.

Contee mengatakan tiga kematian lainnya, termasuk satu perempuan dan dua laki-laki, melibatkan “keadaan darurat medis terpisah, yang mengakibatkan kematian mereka.” Dia tidak memberikan penyebab kematian, mengatakan keputusan akan bergantung pada pemeriksaan dari kepala petugas medis D.C.

Trump dan sekutu polisinya selama berbulan-bulan telah secara keliru menuduh bahwa pilpres yang dia dikalahkan oleh Biden dengan 7 juta suara telah dicurangi, memicu emosi di antara para pendukungnya dengan teori konspirasi yang telah berulang kali ditolak di pengadilan. Departemen Kehakiman juga tidak menemukan bukti untuk mendukung klaimnya atas penipuan pemilih yang meluas.

Trump pada Rabu pagi ikut campur selama rapat umum di dekatnya dengan para pendukungnya hanya beberapa jam sebelum Capitol diserbu, mengatakan kepada mereka bahwa dia “tidak akan pernah mengakui” kekalahan, menuduh ada “pencurian yang terlibat.”

“Negara kami sudah muak, dan kami tidak akan tahan lagi,” katanya kepada orang-orang yang berkumpul, banyak di antaranya kemungkinan besar kemudian membanjiri Capitol. “Kami akan menghentikan pencurian itu.”

Baca Juga  Joe Biden Dalam Pidato Pertamanya Usai Dilantik, Berjanji Akan Menyatukan Amerika

Sedikitnya 14 petugas polisi terluka, termasuk seorang yang terluka parah ketika dia “ditarik ke kerumunan dan diserang,” kata Contee. Sebagian besar petugas terluka lainnya menderita luka tidak serius kecuali satu orang yang wajahnya terluka parah oleh proyektil yang terlempar.

Setidaknya 52 orang telah ditangkap, sebagian besar – 47 – ditahan karena melanggar perintah jam malam Walikota Muriel Bowser, kata Contee. Dia menekankan, bagaimanapun, bahwa angka itu akan berubah, dengan mengatakan penangkapan sedang berlangsung.

Bowser secara terpisah mengatakan polisi akan mengeluarkan pemberitahuan untuk orang-orang yang terlihat melanggar legislatif federal.

Polisi juga menemukan bom pipa dari gedung Komite Nasional Demokrat dan satu lagi dari Komite Nasional Republik. Sebuah kendaraan yang ditemukan di halaman Capitol juga ditemukan memiliki pendingin berisi pistol panjang dan bom molotov, kata Contee.

Selain itu, Bowser memperpanjang keadaan darurat publik selama 15 hari setelah protes kekerasan di ibu kota AS, yang akan berlangsung hingga akhir masa jabatan Trump, ketika Presiden terpilih Joe Biden akan dilantik pada 20 Januari.

Baca Juga  Gempa di Jepang melukai lebih dari 100 orang dan operasional kereta terhenti

Beberapa pejabat dari pemerintahan Presiden Donald Trump mengundurkan diri Rabu malam setelah penyerbuan Capitol AS.

Beberapa jam setelah penundaan, Kongres AS berkumpul kembali Rabu malam untuk menghitung suara Electoral College untuk mengkonfirmasi kemenangan Joe Biden.

“Kekerasan tidak pernah menang. Kebebasan menang. Dan ini tetap Rumah Rakyat,” kata Pence membuka sesi.

“Saat kita berkumpul kembali di ruangan ini, dunia akan kembali menyaksikan ketahanan dan kekuatan demokrasi kita, karena bahkan setelah kekerasan dan vandalisme yang belum pernah terjadi sebelumnya di Capitol ini, perwakilan terpilih dari rakyat Amerika Serikat telah berkumpul lagi di tempat yang sama untuk mendukung dan membela Konstitusi Amerika Serikat, “tambahnya.

Secara terpisah, tujuh belas anggota Dewan Demokrat mendesak Pence untuk meminta Amandemen ke-25 Konstitusi untuk mencopot Trump dari jabatannya di tengah protes. (dadi)

Komentar

News Feed